​Mahathir Percaya DAP Lebih Memahami Jiwa Melayu Berbanding PAS


.
Tindakan yang sama setiap masa akan menghasilkan keputusan yang sama. Begitulah agaknya pandangan Mahathir, maka atas sebab mahu hasil yang berbeza pula , maka Mahathir perlu membuat tindakan berbeza.

Itulah yang boleh di lihat pada hari ini.

Setelah berpuluh tahun menghasut orang Melayu membenci DAP, maka apabila keadaan terdesak dan Mahathir perlukan DAP untuk menyambung nyawa politik anaknya, maka kerja mensucikan DAP terpaksa dilakukan dengan keadaan drastik.
Mahathir membuat kenyataan semalam menolak terus kerjasama dengan PAS dan memilih DAP untuk bersama dalam pakatan pembangkang.
Apabila Mahathir sudah berubah pendirian, ada pula kalangan ahli Parti Bunga nya dan segelintir golongan rakyat yang menyokong Mahathir mengatakan mereka yang tidak sokong Mahathir adalah salah dan tidak betul. 
Sedangkan yang berubah adalah Mahathir. Yang suka U TURN juga adalah Mahathir. Keputusan U TURN itu dibuat oleh Mahathir sendiri.
Maka atas sebab DAP sudah dikenal pasti oleh Mahathir untuk dijadikan alatnya, lalu kerja mensucikan DAP perlu dilakukan, maka segala benda berkenaan DAP mesti harus dinampakkan kesucian dan kebaikan sahaja. 
Sebaliknya , segala benda berkenaan “Najib” mesti dijijik kan dan diburukkan.

Maka , atas sebab jenama DAP telah diburukkan oleh Mahathir sendiri sekian lama, hampir dua dekad. Maka Tuhan telah membuat Mahathir sendiri sebagai pencuci najis najis DAP sekarang ini.
Hari ini DAP tidak perlu berpeluh dan bersusah payah untuk mempertahankan diri jika ada orang Melayu terutamanya pemimpin UMNO mencaci dan mengkritik DAP, kerana Tun Mahathir akan melakukan kerja membela DAP.
“Its a dirty job but Mahathir has to do it” . Bukan kerana Mahathir sayang DAP tetapi kerana Mahathir amat sayang cita cita peribadinya , dan semestinya lah dia membela “alat” barunya setelah “alat” lamanya UMNO enggan menjadi baruanya.
Dalam satu ucapan ketika kempen mahu menjatuh kan Abdullah Badawi , Mahathir ada berkata kepada ahli UMNO , supaya mereka tidak harus sokong tubuh badan Presiden UMNO (Pak Lah) dan sepatutnya mengikut dasar, lalu apabila Abdullah Badawi sudah tidak berada di landasan yang betul (ikut penilaian Mahathir sendiri ) maka sepatutnya ahli UMNO menolak Pak Lah.
Tetapi seperti biasa , apabila Mahathir sendiri sudah keluar landasan Melayu,  bangsa dan agama dengan menyokong DAP, sepatutnya penyokong dan pentaksub Mahathir tidak lagi sokong Mahathir dan tubuh badannya. 
Kerana Mahathir sudah keluar landasan dan berada di jalan yang tidak betul, namun sebaliknya pula terjadi. Mereka terus menyokong tubuh badan Mahathir.
Yang tidak menyokong di gelar pemakan dedak pula.

Kini nyata sekali , Mahathir sudah kotor, jijik dan bertaraf “pariah politik” tetapi kenapa masih ramai terpedaya dengannya?.
Jangan hairan atau terkejut jika esok lusa Mahathir akan berkata DAP juga adalah pejuang Islam dengan menyokong PAN dan Mat Sabu.
Mahathir sedang laksanakan tugas yang pernah dipikul oleh Presiden Melayu pertama Singapura, dia dilayan sebegitu kerana menjual umat Melayu. 
Tetapi hadiah untuk jawatan Presiden bukan diberi PAP kepada bangsa Melayu, tetapi kepada dia seorang sahaja.
Apabila dia sudah mati, Melayu tidak pernah lagi menjadi Presiden di Singapura selama lamanya walau pun menjadi bangsa kedua teramai di Singapura.
Maka itulah DAP akan lakukan, mereka hanya melayan Mahathir kerana kerja memecah belahkan Melayu dan orang Islam sedang di “execute” oleh Mahathir.
Dalam cengkaman DAP adalah orang Islam PAN dan kini orang Islam Pribumi juga akan akur kepada DAP kerana Mahathir berharap sangat DAP akan memberi laluan kepada anaknya menjadi Perdana Menteri.
Hanya anak Mahathir sahaja akan laksanakan “tugas khas” yang dua Perdana Menteri UMNO enggan bekerjasama.
Itulah Mahathir dia sanggup melakukan apa sahaja sebelum pejam mata kerana rencananya “perjuangan belum selesai” hanya akan selesai jika Mukhriz naik menjadi Perdana Menteri.
Kepada yang lupa dan terpedaya dengan membenci dua Presiden UMNO ingatlah bahawa slogan “perjuangan belum selesai” di sebut Mahathir lama sebelum dia bersara lagi.
Bermakna dia sudah lama simpan rencana menjatuhkan pengganti , tidak kira siapa pun asalkan tidak melebihi sepenggal demi menyelesaikan perjuangannya.
Maka di kala ini, DAP dilihat sebagai “alat” terbaik untuk menaikkan anaknya. Maka DAP dianggap oleh Mahathir sebagai amat memahami jiwa melayu. PAS pada Mahathir tidak memahami jiwa Melayu.
Ia sama seperti Presiden Pertama Melayu Singapura menganggap PAP sebagai memahami jiwa melayu lalu mempercayai PAP , tetapi setelah dia pejam mata , melayu tidak pernah lagi dilantik menjadi Presiden Singapura dan berkemungkinan tidak dilantik lagi sehingga hari kiamat demi menjayakan agenda Singapura Raya yang pro Israel.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: